KELOMPOK KSTARIA 2012

1. Mashuri

Trainer:
Ø  Meme 085735773550
Ø  Berlanti 087855797003
1.      Miftahul Huda
2.      Arya Dharma P.
3.      Fachrizal Diananda Perdana
4.      Hafidz Azhar
5.      Ismaul Husna
6.      Sri Sulistianingsih
7.      Sofia pratama
8.      Millatun Najihah
9.      Siti wahyuni S.W
10.    Hastuti Adriyani
11.    Deandra Rizky Sagita
12.    Lidia Makhsullah
2.     Imam Muhtarom
Trainer:
Ø  Yosseva : 085646485789
Ø  Willa      : 085649415845
1.      Sandi Machmudin
2.      Lucky Ariatami
3.      Ahmada Tasnim
4.      Myrna Relinni Hutapea
5.      Winda mega ardiani
6.      Siti Mu’arifa
7.      Zulia Mar’atus Sholihah
8.      Ika Fatmawati P.
9.      Gita Ayu Permatasari
10.  Sherlya Irianti Putri
11.  Yulies Kartikasari
12.  Dallas Adji S.
3.     Indra Tjahyadi
Trainer:
Ø  Dwi Nur   :085785059119
Ø  Rizky Aprilia : 087851560586
1.      Rendra Dwi Saputra
2.      Ipung Tri Sulistyo
3.      Ali Kabkar Zainal
4.      Gilang Bintang Ariana
5.      Desi purwanti
6.      Nur Aniyati
7.      Eva Nur inayah
8.      Eka Susanti
9.      Iffa Khairina
10.  Diah Ajeng Lestari
11.  Winih Lestari
12.  Lilik Rohmawati
4.     D. Zawawi Imron
Trainer:
Ø  Amalia :085733468246
Ø  Fita       :085645005779
1.      Delmarrich B.A.P
2.      Indra Habib Prasetya
3.      Achmad Elginda Duhudha
4.      Matheus Gilang P.
5.      Diana Arum Sari
6.      Lilik Masulah
7.      Lia purwaningsih
8.      Sovi Wildania
9.      Novia Pradnya M.
10.  Agustina Prastyowati
11.  Safitri Nur Afifah
12.  Diah Nurhadiati
13.  Shinta Septrisia Indianti R.
5.      Budi Dharma
Trainer:
Dini Ardianty : 087856065051
Fitria   : 085856462695
1.      Muhammad Zainuddin
2.      Himawan Maulana A.
3.      Choirul An Nisyak
4.      Yulius Majidatul C
5.      Wulan dwi pratiwi
6.      Azizatur Rofiah
7.      Zuhrol Beiti
8.      Nur Annisa
9.      Luluk Shoimah
10.  Delia Novitasari
11.  Darajati Gusti Ayu
12.  Siti Huzaimah
6.      Akhudiyat
Trainer: Novidayanti 085730405067
Kamilah 085852871288
1.      Akhmad Mukhlason
2.      Hasrul Novarizki
3.      Ahmad Irfan
4.      Abdullah Hasyim T.M
5.      Reni nur Indahsari
6.      Nilu Muji Lestari
7.      Muzdalifah Hidayani
8.      Siti Mahsunah
9.      Wendha Adihtyana putri
10.  Nur Lailatus S
11.  Iffa Amalia
12.  Melinda Irna Fadhila
7.      Suparta Brata
Trainer:
Ø  Kartika : 083856463060
Ø  Magisa  : 085710220273
1.      Gigih Wasis Saryono
2.      Muhammad ismail
3.      Hendy Prsetyo Eka P.
4.      Anggiat E.P
5.      Septia Ariani
6.      Lailatus Sholihah
7.      Arinda Ayu Ismawati
8.      Fitri Suriyati
9.      Siti Nur kholilati
10.  Wahyu Mega Putri
11.  Vita Vatiwi
12.  Intan Amalia
8.      Lan Fang
Trainer: Firni  085851272381
 – Krisna 083856839954
1.      Bagus Arifin
2.      Amanu Hari F.
3.      Dewangga Ismail
4.      Rangga Satria Utama
5.      Inayati Toyiba
6.      Meity Nur Janah
7.      Nur Azizah
8.      Kurnia mentari Hanaf
9.      Ayu Candra Hamidah
10.  Venti Avriandini
11.  Luluk Lusiana
12.  Ronaa Sofya Lahfah
13.  Adel Fima Diorama

 

9.      Aming Aminoeddhin
Trainer: Kurniatri 083849852241
Ummi 085645908144
1.      Maulana Yudha Pratama
2.      Yulian chaesar P.
3.      Husnun Dhuha
4.      Kosa Dewangga
5.      Diya Yosnita Fz.
6.      Ilmi nur Hidayati
7.      Vivi Yohana Hudayanti
8.      Ely Novitasari
9.      Fitri Nurhayati
10.  Merina Fika Anjani
11.  Nurfi Rif’atul Himmah H.A
12.  Ardhina Saraswati
10.  Mardi Luhung
Trainer: Riska 085648008922
Gita 087751145567
1.      Dimas Wahyu Priambodo
2.      Vito Yoga Pradana.
3.      Wachidian S
4.      Alham Tri Yugo W.
5.      Siti mafrucha
6.      Masruroh
7.      Afiyatur Rhosida
8.      Siti Nurul Hidayati
9.      Elvi Mei Tinasari
10.  Gracecia Happy Hapsari
11.  Ratu Siti Aghinia M.
12.  Puasa Retnoo Safitri
11.  Ratna Indraswari
Trainer: Iis 087858649414
 – Dian 085645474779
1.      Randy Kalistha E.T
2.      Denny Prastyawanto
3.      M. Rafly Sahlan Nizamuddin
4.      M. Farid Fadli
5.      Sofiangraini
6.      Nisa Octavia
7.      Lovita Martafabela
8.      Evi Liasari
9.      Intan Desy P.
10.  Dinda Nurmalasari
11.  Tiya Putri Amalia
12.  Nova Alfilaili Rahmah
13.  Belia Intan Zuraida
12.  Ribut Wijoto
Trainer: Ratna 085648011195
Galuh 085648528645
1.      Khoiruman
2.      Edy Purwanto
3.      Ahmad Dwicky Zakaria
4.      Taufiqur Rachman
5.      Sela suci utami
6.      Laila Nurul Bahiyah
7.      Nur Lailatul Fitriyah
8.      Eka Nopiana
9.      Shoffi Latansa
10.  Eva Dwi wijayanti
11.  Yuliana Dwi Surya Atmaja
12.  Elfadila Adibrata

*) Nama yang dicetak tebal adalah nama kelompoknya

Sumber : http://sastraindonesiasasindo.blogspot.com


Serunya LDKS di PPLH, Seloliman

Sejak SMP, saya sering diajak sekolah SMP untuk menemani adik-adik kelas LDKS. tujuan LDKS ini adalah untuk membentuk pemimpin OSIS yg tangguh, disiplin, bertanggung jawab, kreatif, dan berakhlaq mulia.

LDKS kali ini bertempat di PPLH (Pusat Pendidikan Lingkungan Hidup) Seloliman, Trawas, Mojokerto. SMP saya (SMPN 2 Candi) mengirim sekitar 60 siswa yang didampingi bapak/ibu guru. kami berangkat menggunakan kendaraan bison (elf). Perjalanan membutuhkan waktu sekitar 3 jam kalau ndk macet…kalau macet kira2 bisa 4 jam perjalanan.😀

Image

setelah 4 jam perjalanan, akhirnya kami tiba. subhanallah….sungguh sejuk daerahnya. dikelilingi sawah, dan hutan2 yg lebat.
PPLH Seloliman berlokasi di perbukitan sejuk lereng Gunung Penanggungan pada ketinggian 650 m di atas permukaan laut. Di sini, kalian bisa menikmati panorama alam yang indah, gemericik air yang mengalir di sungai kecil dan udara yang segar khas pegunungan serta banyak terdapat situs peninggalan purbakala.

kami berjalan kaki dari pintu gerbang menuju pendopo dalam PPLH. disana kami diberikan pengarahan dan aturan2 yg harus kita patuhi selama di PPLH. setelah menaruh tas di kamar, kita beranjak keluar untuk berdiskusi dengan kakak PPLH. kami diajak mengelilingi, sharing, dll. pokoknya seru abis

setelah itu, kami diantar menuju tempat kami menginap disana. tempatnya enak sekali, dikelilingi kolam ikan yg kecil dan tumbuh2an yg segar.

 

 

 

hari beranjak sore…..
keesokan harinya, kita harus bangun pagi-pagi untuk jogging, outbond, dan persiapan untuk seminar lainnya…sebelum itu kami sarapan. makanan yg disajikan tidak mengandung MSG…asli dari bahan alami. suasana tempat makan pun tenang dan sejuk,
selesai sarapan, outbond deh…..hahaha, inilah yg ditunggu-tunggu🙂

 

 

 

 

 

tidak hanya itu saja…..kita juga diajak jelajah alam…wow….amazing, MUMTAZ banget. jelajah melewati hutan lebat yang tinggi…tinggi….melewatin sungai kecil, hingga melewati air terjun yang besar, kija jalan ditengahnya lho. untung, ga’ ada airnya karna belum musim hujan…..subhanallah…Allah menciptakan alam begitu indahnya. setelah jelajah alam kita outbond kembali di daerah gunung dan have lunch.

tujuan outbond ini mendidik kita agar saling bekerja sama dan saling membantu.🙂

seru abis deh pokoknya…..apalagi makan siang kali ini piringnya terbuat dari daun pisang….🙂

 

 

 

 

itulah tadi seklumit pengalamanku di PPLH…untuk teman2 yg ingin outbond bersama keluarga atau ingin menenangkan diri, disini tempat yang cocok……wassalam,🙂


Lirik “Aku Ingin Mencintai-Mu Setulusnya” by edCoustic

Image

Tuhan betapa aku malu 
Atas semua yang Kau beri pada diriku 
Terlalu sering membuat-Mu kecewa 

Entah mungkin karena kuterlena 
Sementara Engkau beri aku kesempatan
Berulang kali, agar aku kembali

Dalam fitrahku sebagai manusia 
Untuk menghambakan-Mu
Betapa tak ada apa-apanya 
Aku dihadapan-Mu

Aku ingin mencintai-Mu setulusnya
Sebenar-benar aku cinta 
Dalam do’a
Dalam ucapan
Dalam setiap langkahku

Aku ingin mendekati-Mu
Selamanya 
Sehina apapun diriku 
Kuberharap untuk bertemu dengan-Mu…..
Ya Robbi……… 


TOUR DE MADIUN

Pada tgl 10-11 September 2011, saya liburan ke Madiun bersama 7 teman saya (imroatul, shabrina, oky, faizal, chrisnanda, ilham dan rizky). pukul 22.00 WIB, kami berangkat dari Sidoarjo menuju Madiun dengan kendaraan Mobil. Di tengah-tengah perjalanan sekitar pukul 00.47 WIB, kami berhenti di Pom Bensin untuk istirahat sebentar dan buang air kecil.

Image

setelah capek hilang, kita kembali melanjutkan perjalanan menuju Madiun. Suasana Madiun pada saat itu sepi sekali. perjalanan membutuhkan waktu 4 jam. alhamdulillah sekitar pukul 02.00 WIB, akhirnya kami sampai dirumah om saya. kami berencana istirahat dan bermalaman disana,

Image

keesokan harinya tgl 11 September 2011, kami harus bangun pagi dan siap-siap goes to Telaga Sarangan, Madiun. Setelah berpamitan dan sarapan pagi pukul 08.00 WIB kami berangkat. kami semua dititipi pesan sama om kalau disana harus menjaga sikap dan perkataan untuk keselamatan kami semua, sekitar pukul 10.00 WIB kami tiba di Telaga. Setelah parkir mobil, kami masuk dengan berjalan kaki. sesampai di pintu masuk kami disambut dengan puluhan ekor kuda dan kios-kios orang berjualan sayur dan  beraneka macam khas oleh2 sarangan.
Image

Image

gelombang telaga sangat besar. teman saya memaksa saya untuk menaiki speedboat. yaudah deh, saya mau. kami menyewa 2 speedboat. yang satu khusus laki2 dan yang satu khusus perempuan. per speedbout dipatok harga Rp 35.000/putaran sehingga total menjadi Rp 70.000. kami diajak mengelilingi telaga. udara disana sangat sejuk sekali. tidak ada asap kendaraan, paling-paling asap sate kelinci, he..he..he

Image

Image

hari sudah siang….kita kembali ke mobil dan melanjutkan perjalanan menuju Grojogan sewu, Tawangmangu. jalanan begitu berkelok-kelok…..sesampai disana kami bingung mencari tempat parkir karena penuh, akhirnya kami dapat tapi harus masuk kedalam..it’s ok. wow….ketika kita mau beli tiket banyak sekali yg antri..akhirnya kita mengambil keputusan untuk berfoto2 saja tidak masuk kedalam….percuma gitu lho..rame, ndk bisa nikmatin suasana…sedikit kecewa.😦

setelah puas berfoto-foto..kita harus balik ke Sidoarjo…dalam perjalanan pulang, kami terkesima dengan tebing tinggi daerah tawangmangu yg kita lewati, akhirnya mobil kita berhenti dan minggir. disana kami istirahat plus habisin makanan yg kami bawa..he..he..he

setelah itu…..kita melanjutkan perjalanan menuju masjid agung Madiun untuk sholat dzuhur dan makan siang.

 

waktu mau menunjukkan sore hari…segera kita tancap gas dan pulang menuju Sidoarjo. alhamdulillah pukul 20.00 WIB kami tiba di rumah masing-masing dengan selamat tanpa kurang satu apapun…ini semua atas perlindungan Allah

. sampai jumpa di tour2 kami yg lain….wassalam,🙂


Perpisahan Sahabatku Tercinta

Saya baru dekat dan mengenal Dinda, ketika saya masih di kelas delapan dan Dinda di kelas tujuh. Dinda adalah anak yang sangat lincah, dengan wajah yang masih imut dan badan yang gemuk.

Pada waktu itu, saya menjabat sebagai pengurus OSIS. Setiap hari saya selalu memperhatikan adik kelas saya, apabila ada yang nakal. Setiap hari Dinda selalu bertanya tentang OSIS.

Akhirnya tidak lama kemudian, kami berdua menjadi sahabat. Setiap hari Dinda selalu menghampiri kelas saya dan membuat saya selalu tersenyum. Dinda suka membuat humor dan lagu. Setiap hari dia selalu menghibur saya.

Satu bulan kemudian……..

 

Ketika pertama saya masuk sekolah, setelah libur lebaran, Dinda tidak terlihat di kelasnya. Keesokan harinya, saya kekelasnya lagi, tetapi Dinda belum masuk juga. Perasaan saya sangat khawatir. Tetapi, saya tidak berhenti begitu saja. Saya menghubungi temannya, namanya Aulia.

“ Apakah kamu tahu, Dinda kemana ?”, tanyaku.

Lalu dia menjawab, “ Waktu saya SMS, katanya dia mau pindah ke Bandung, Mbak !”.

Pada waktu saya mendengar informasi tersebut, hatiku sedih, saya menangis, seperti tidak ada yang bisa meghibur hatiku lagi.

Tiga hari kemudian………..

Pada waktu pelajaran Bhs.Inggris, saya melihat anak yang wajahnya mirip seperti Dinda. Ternyata benar dugaanku, itu Dinda.

Dinda, Chilma dan Aulia mengetuk pintu kelasku, segera Bu Wiwik menghampirinya.

“ Ada apa?”, tanya Bu Wiwik.

“ Permisi Bu, bisa bertemu dengan Mbak Septia?”, tanya Chilma.

“ Ada urusan apa ?”, tanya Bu Wiwik.

“ Begini bu, Dinda ingin bertemu dengan Mbak Septia, karena Dinda sebentar lagi mau pindah ke Bandung “, jawab Chilma dan Aulia.

Akhirnya Bu Wiwik mempersilahkan saya bertemu dengan Dinda.

“ Septia, ada yang mau bertemu sama kamu.”, pinta Bu Wiwik.

“ Terima kasih, Bu”, jawabku.

Saya langsung menghampiri dan memeluknya. Air mataku terus berjatuhan, saya tidak bisa menahannya, karena sudah lama saya tidak bertemu.

Tetapi, Dinda tetap tegar, karena dia tidak ingin saya bersedih.

“ Sudahlah Mbak Sep, memang persahabatan kita dipisahkan oleh waktu. Mungkin ini yang terbaik untukku.”, kata Dinda sambil menghapus air mataku.

“ Dinda, tetapi tidak seperti ini caranya.”, jawabku.

“ Mbak Sep, setelah ini saya akan bernagkat ke Bandung dan saya kemari ingin pamit kepada Mbak Septi, teman-teman dan guruku.”, jelas Dinda.

Ketika Dinda pamit kepadaku, dia mengucapkan kata yang membuat saya terharu.

“ Mbak Septi, Dinda pamit ya. Doain Dinda diberi kesehatan dan betah tinggal disana. Sebenarnya Dinda tidak ingin pindah ke Bandung, tetapi mau apa lagi, ini semua sudah terlanjur. “, pamit Dinda.

“ Mbak Septi doakan semoga kamu banyak teman disana, dan jangan lupa sama Mbak Septi ya ?”, kataku.

Dinda masuk ke dalam mobil dan melambaikan tangan, sebaliknya sayapun juga ikut melambaikan tangan sebagai tanda “Selamat jalan sahabatku tercinta…..Dinda…..

 


“Pelajaran Hidupku”

Malam yang dingin ini aku lalui dengan belajar. Banyak sekali tugas yang diberikan Bapak dan Ibu guru buat besok. Apalagi yang namanya Biologi. Tiada hari tanpa PR. Tapi, meskipun banyak PR, aku senang kok dengan pelajarannya. PR-ku sudah selesai aku kerjakan. Waktu menunjukkan pukul 11 malam. Tetapi mengapa aku belum bisa tidur ?. tinggal ayah dan aku. Biar aku bisa tidur, aku dan ayah menghabiskan waktu dengan main games di komputer. Setelah jam 12 malam aku masuk ke kamar dan aku tidur.

*****

Waktu sudah menunjukkan pukul 6 pagi. Cepat-cepat aku berangkat sekolah,karena perjalanan Candi – Waru sangatlah jauh. Dibutuhkan waktu 40 menit untuk menempuh perjalanan. Pelajaran Bahasa Indonesia, Sosiologi dan jepang sudah berakhir. Saatnya ulangan Biologi.

“Aduh….susah banget ya…?”, celetuk aku.

Setelah selesai ulangan. Tiba-tiba gagang kacamata sebelah kanan putus.

“Ada apa Sep..?. kok kacamatamu pecah ?”, tanya temanku Risma.

“Iya nih…aku juga nggak tahu. Padahal aku diam saja dari tadi, tiba-tiba putus sendiri.”, jawab aku.

Saatnya pulang sekolah. aku ambil motor dan segera pulang. Perasaanku nggak enak. Tiba-tiba jantungku berdetak kencang.

“Ya Allah, ada apa ini. Semoga nggak ada apa-apa. Bismillahirrahmannirrahim”, ucap aku sambil menyalakan motor.

Setiap perjalanan, mulutku tidak berhenti mengucap shalawat.

Tiba-tiba……ada pengendara motor menyerempetku dari kanan. Spontan aku kaget dan jatuh. Kakiku sudah nggak kuat lagi menahan motor, aku terseret oleh motorku. Aku hanya bisa mengucap “Allahu Akbar, Lailahaila anta subhanaka inni kuntumminaldzalimin. Ya Allah…”.

Seluruh tubuhku sudah tidak berdaya lagi. Aku terlentang di tengah jalan raya. Ada seorang pemuda pengendara motor yang menolongku. Cepat-cepat aku diangkat dan ditaruh di pinggir jalan. Aku hanya bisa melihat seorang sekitarku. Banyak sekali orang yang menolongku. Aku nggak bisa bicara banyak. Rasanya kejadian ini seperti mimpi. Aku tidak menyangka akan terjadi seperti ini. Aku merasa kaki sebelah kiri ini sakit sekali. Aku mencoba untuk membuka rok abu-abu sekolah yang penuh darah. Aku kaget dan aku hanya bisa pasrah.

“Lailahaillallahu muhammadurrasulullah….Ya Allah, Astaghfirullahaladzim.”.

Aku takut dan bingung mau berbuat apa. Motorku tidak ada yang rusak satupun, meskipun terdapat goresan yang terkena aspal jalan raya. Tetapi kaki kiriku sudah melengkung. Aku takut terjadi sesuatu dengan kakiku ini. Tetapi ini adalah sebuah musibah. Aku tidak bisa menolaknya dan aku harus tabah apa yang terjadi hari ini dan nantinya aku kedepan. Pemuda itu bertanya kepadaku.

“Namanya siapa mbak ?, mungkin ada keluarga yang bisa dihubungi.?”.

“Namaku Septia…ada…..mungkin mamaku sudah pulang dari kerja. Ini numernya. Suruh langsung ke UGD aja. Bilang aja ke mamaku kalau aku ga’ kenapa-napa.”, jawab aku dengan perasaan yang takut.

Ak sudah ga’ kuat lagi, aku minta supaya cepat-cepat dibawa ke UGD terdekat. Setelah sesampainya disana. Aku bertemu dengan mama dan kakakku.

“Mama….aku minta maaf. Jangan marah ya Ma ?, ucap aku.

“Iya nggak apa. Mama nggak marah. Sudah kejadian seperti ini, ngapain mama marah, baca shalawat terus ya…mama selalu doain kamu.”, jawab mama.

Mungkin hati mama hancur dan sedih melihatku. Aku hanya bisa menangis dan merintih kesakitan dengan mulut yang terus kulantunkan shalawat. Setelah dibawa ke ruang UGD, aku tidak bisa  berbuat apa-apa. Yang sebelumnya aku takut dengan suntik. Kali ini aku merasakan lebih dari itu. Tangan diinfus, kaki ditopang dengan papan. Ya Allah, ringankan sakitku ini. Setelah dibersihkan semua darah. Aku segera dibawa ke ruang ronsen. Dan setelah itu, apakah kalian tahu apa yang terjadi ?.

“Ini ibunya Septia ?, tanya dokter.

“Iya dok, Bagaimana dengan hasil ronsen anak saya, dok ?”, jawab mama.

“Dari hasil ronsen ini bu. Bisa dilihat tulang kaki sebelah kiri patah. Dan segera dilakukan operasi. Kemungkinan ada tiga tahap operasi. Yang pertama, operasi pencucian tulang karena terjadi pendarahan di dalam kakinya. Yang kedua, operasi pemasangan pen untuk menyambung tulangnya, biar bisa menyatu. Dan yang terakhir, pelepasan pen. Kalau ibu setuju dilaksanakan operasi, silahkan tanda tangan dibawah ini. Dan operasi yang pertama dilaksanakan hari ini sekitar jam 5 sore”, jawab dokter.

Mamaku hanya bisa menyerahkan semuanya kepada dokter.

“Mama nggak bisa berbuat apa-apa, berdoa aj ya ?”, rayu mama.

Aku kaget dengan apa yang dikatakan dokter itu. Aku membayangkan bagaimana rasanya dioperasi, karena aku nggak nyangka akan bisa seperti ini. Waktu sudah menunjukkan pukul 5 sore, ternyata operasi ditunda pukul 7 malam. Waktu terus berjalan. Akhirnya waktu sudah menunjukkan pukul 7 malam. Aku dibawa banyak perawat menuju ruang operasi. Jantung berdebar-debar, takut dan hanya bisa pasrah. Segera aku mengenakan baju operasi dan penutup kepala.

“Mama…aku minta doanya ya ?”, pintaku.

Pintu ruangan segera ditutup. Yang kulihat hanyalah ruangan itu dipenuhi suster dan dokter. Setelah aku ditensi. Ada hal yang belum aku tahu, ternyata aku juga terkena ginjal. Tapi, menurut dokter ndak parah, masih bisa disembuhkan. Perasaanku menjadi lega. Detik-detik sebelum menjelang operasi. Semuanya menjadi sepi. Tanganku diikat, hidungku dipasang oksigen, dan lampu operasi sudah menyala. Satu persatu dokter masuk ke ruanganku. Ada yang menyuntik obat bius ke tanganku. Aku memulainya dengan bacaan “Bismillahirrahmannirrahim”. Perlahan-lahan mataku tertutup dan aku tidak tahu apa yang terjadi.

Sekitar pukul 12 malam, aku sadar dan mataku perlahan-lahan terbuka, aku hanya bisa melihat lampu dan salah seorang pasien disebelahku. Aku berada di ruangan yang berbeda. Dan aku bersyukur operasi pertama ini berjalan dengan lancar. Tetapi, aku belum sadar penuh. Aku hanya bisa tidur dan melihat mamaku dari kejauhan. Mamaku tidak diperbolehkan masuk, karena kondisi ruangan itu harus steril. Aku menangis dan aku pengen banget ketemu mama.

*****

Sekitar pukul 2 siang, aku dipindah ke ruangan rawat inap. Aku lega. Tetapi jarum infuse tetap menancap di pergelangan tanganku. Waktu menunjukkan sholat asar. Meskipun aku terbaring di tempat tidur. Aku tetap menjalankan sholat meskipun dengan tayamum. Tetapi yang aku rasakan selama di rumah sakit adalah sedih, capek, dan sabar. Yang aku takutkan di rumah sakit adalah setiap hari selalu disuntik. Tiga kali sehari, satu kali tiga suntikan. Hidup aku tersiksa disana.

*****

1  Minggu kemudian…..

Pagi ini aku harus operasi pemasangan pen. Waktu sudah menunjukkan pukul 7 pagi. Aku dibawa ke ruang operasi. Kali ini operasinya sangat menakutkan dari yang sebelumnya. Banyak sekali alat-alat yang mungkin aku belum tahu. Sebagian besar dokter yang menanganiku adalah laki-laki. Tanganku mulai diikat. Seluruh tubuhku ditutup dengan selimut hijau. Tanganku disuntik bius. Tetapi kali ini tidak memakai bius total. Kali ini aku bisa melihat apa yang dilakukan dokter-dokter itu kepadaku. Aku hanya bisa diam tidak berdaya. Aku lemas. Tiba-tiba…ada sesuatu yang keluar dari mulutku. Aku memuntahkan busa. Rasanya sakit sekali. Aku takut ada malaikat yang menjemputku. Aku hanya bisa pasrah waktu itu. Dalam hati aku berkata

“Ya Allah….kalau memang ini waktuku ambillah Ya Allah, aku ikhlas. Tetapi aku mohon berilah aku waktu  untuk bisa membahagiakan orang tuaku”, ucap aku dalam hati.

Alhamdulillah Allah mendengar doaku. operasi yang kedua berjalan lancar. .

*****

2 Minggu kemudian……..

Hari ini adalah hari terakhirku di rumah sakit.

“Septia, kakinya sudah bisa digerakkan ?. Sudah bisa jalan pakai tongkat ?”, tanya dokter.

“Alhamdulillah sudah. Aku bisa pulang kan, dok ?.”, Tanya aku balik.

“Iya sudah boleh, tetapi ingat, kalau jalan hati-hati, banyak minum susu dan jangan lupa obatnya diminum. Cepat sembuh ya ?,” ingat dokter. Mama segera mengurus biaya rawat inap rumah sakit. Setelah semuanya beres, akhirnya aku pulang ke rumah.

*****

4 hari kemudian.

Hari ini aku harus mengontrolkan kakiku ke rumah sakit. Aku harus berangkat pagi-pagi. Biasanya pukul 6 orang-orang banyak yang sudah datang. Sesampainya di rumah sakit, tepatnya di Poli Orthopedi. Suasana hatiku menjadi terenyuh, melihat orang-orang yang sakitnya lebih parah dari aku. Aku disana menemukan teman senasib dan seperjuanganku. Bagaimana tidak, sebagian besar orang yang kontrol semuanya patah tulang. Dalam hati aku berbisik.

“Ya Allah…alhamdulillah. Aku bersyukur apa yang telah kau berikan kepadaku selama ini. Aku bersyukur sakitku tidak separah dengan orang-orang yang disekitarku ini. Terima kasih engkau telah memberiku umur panjang dan kesehatan. Kuatkan hati teman-temanku ini Ya Allah, berikan kesabaran di hati mereka dalam menjalani cobaan hidup ini. Sesungguhnya hidup itu indah.”

Pengobatan belum berakhir sampai di rumah sakit saja. Orangtuaku berusaha mencari pengobatan alternatif. Pengobatan ini cukup terkenal di mata masyarakat seluruh Indonesia. Dan denger-denger dari saudaraku, pengobatan ini bisa memulihkan penyakit patah tulang, sehingga banyak orang berbondong-bondong kesana. Pengobatan ini terletak di daerah Pasuruan, tepatnya di desa Lekok. Orang-orang menyebutnya “Sangkal Putung”. Mendengar namanya saja sudah menakutkan, apalagi pengobatannya.

*****

3 Minggu kemudian……

Aku harus berangkat pagi-pagi menuju pengobatan alternatif ini, karena jarak Sidoarjo-Pasuruan sangatlah jauh, apalagi ditambah jalan raya porong yang sering macet.

Sesampainya di depan pagar tempat aku berobat..tiba-tiba ada seorang paruh bayah dengan memakai kaos kuning yang menghampiriku.

“Na….na….tongkatnya kasihkan ke ibu. Kamu saya gendong.”, ucap seorang bapak yang belum aku kenal dengan logatnya yang agak kemaduraan.

Aku spontan kaget dong. Aku bingung.

“Apa pak ?. tongkatnya dikasihkan ke mama, saya digendong bapak gitu.”

Langsung bapak tadi menggendong saya ke teras rumah pengobatan tadi. Saya disambut dengan banyak anak buah dari abah. Abah adalah yang menangani aku nantinya. Aku sudah ketakutan. Bagaimana aku ngga ketakutan melihat pasien disebelahku, seorang anak-anak yang kakinya patah,malah diuklek-uklek sama abahnya.

Nah, sekarang giliranku. Ada seorang tiga lelaki yang memegang masing-masing anggota tubuhku biar nggak gerak. Yang satu pegang tangan kiri, yang satunya pegang tangan kanan dan yang satunya pegang kaki kanan. Sedangkan yang  kiri dipegang sama abahnya. Telapak kaki kiriku sakit sekali. Diuklek-uklek sama abahnya. Bagaimana nggak sakit. Dipukul-pukul bagian yang dipasang pen.

“Ya Allah abah….sakit bah..jangan keras-keras. Pelan-pelan dong bah. Aku sudah nggak kuat lagi.”, ucap aku dengan nada kesakitan dan menangis.

“Lapo seh…ojo gerak to?. Iki mengko nggak waras-waras. Sampean engko iso mlaku, terus sampean langsung mlaku-mlaku nang mall.”, jawab abah sambil melingkarkan perban di kakiku.

Setelah selesai diobati, aku belajar jalan pelan-pelan. Aku dituntun sama anak buahnya menuju mobil yang aku gunakan kesini. Rasanya kakiku ini ringan sekali dibuat berjalan. Tetapi, aku belum bisa langsung pulih. Aku harus menunggu waktu 10 hari untuk memulihkan kondisiku ini agar bisa jalan kembali seperti semula. Ya semuanya aku serahkan sama yang diatas, karena Dia-lah yang bisa menyembuhkan segala penyakit.

Banyak sekali pelajaran hidup yang aku terima. Aku bisa merasakan orang yang mengalami cobaan dan musibah, Allah SWT sangat mencintai orang-orang yang sabar, tabah, ikhlas dan tawakal menjalani cobaan hidup. Kita diciptakan untuk saling membantu sesama. Sering-seringlah kalian berkunjung ke Rumah Sakit, Panti Asuhan dan Makam. Karena disitulah kamu seharusnya ada dan disitulah kamu bisa belajar kesabaran dan memahami siapa dirimu sebenarnya di mata Allah.

Apa yang terjadi dalam hidup ini bukan TAKDIR, tetapi cobaan atau musibah. Kita harus bisa menerimanya dengan sabar dan tabah karena dengan semua ini ada hikmahnya buat kita.

Musibah Ini banyak sekali mengubah hidupku. Aku bisa belajar dari apa yang sudah terjadi. Itulah “Pelajaran Hidup-Ku”. .


Lahirnya Nasionalisme di Indonesia

A.   Pengertian Nasionalisme

Nasionalisme adalah kesadaran keanggotaan dalam suatu bangsa yang secara bersama-sama mencapai, mempertahankan dan mengabadikan identitas, integritas, kemakmuran dan kekuatan bangsa.

B.   Faktor-faktor yang mendorong lahirnya Nasionalisme

1.     Faktor Luar Negeri

a. Adanya  kesadaran  agama  politik  disebabkan  oleh penindasan atau penjajahan oleh bangsa-bangsa Eropa yang otoriter

b. Kesadaran akan kesamaan, kultural seperti kesamaan ras, sejarah

c. Adanya pergerakan – pergerakan  nasionalisme   di negara-negara benua Asia

2.     Faktor Dalam Negeri

a. Kesadaran akan persamaan fisik seperti tanah air dan geografi

b. Kesadaran akan kesamaan akan agama dan ideologi

c. Keinginan untuk mempertahankan nusa dan bangsa dari berbagai bentuk tantangan baik dari dalam maupun luar negeri

C.  Pengaruh Meluasnya Kekuasaan Barat

1. Menimbulkan  kesadaran   bangsa  indonesia  akan pentingnya persatuan dan kesatuan bangsa dalam mengusir penjajah barat

2. Munculnya sekolah-sekolah pada masa politik etis

3. Munculnya bentuk-bentuk perlawanan moderen yang diwujudkan dalam organisasi pergerakan nasional

D.  Pengaruh Meluasnya Pendidikan Barat

1. Pendidikan barat mampu mempersiapkan orang yang   lebih baik

2. Munculnya kaum terpelajar dari bangsa pribumi

3. Munculnya lembaga-lembaga pendidikan yang kemudian menghasilkan tokoh-tokoh nasional yang memperjuangkan kemerdekaan Indonesia

E.  Pengaruh Pendidikan Islam

a.     Memajukan tingkat pendidikan rakyat yang masih rendah pada masa kolonial

b.    Banyak didirikan sekolah-sekolah moderen namun masih bersifat alami

c.     Munculnya kaum terpelajar islam yang ikut mempelajari nasionalisme Indonesia

F.   Tokoh-tokoh Nasionalisme

1.     K.H. Ahmad Dahlan

2.     Ki Hajar Dewantara

3.     Mr.C.Th.van Deventer

4.     Frans van de putte

5.     Sartona Kartodijo

G. Kesimpulan

Nilai-nilai dan jiwa nasionalisme bangsa Indonesia saat ini masih bertahan yang ditandai dengan prinsip untuk mewujudkan dan mempertahankan persatuan dan kesatuan sebagai bangsa.